semanis senyum ibu.....

Semalam ibu menangis.......

Ya Allah......kesalahan apa yg dah gue perbuat hingga harus melihat kepedihan dan air mata yang mengalir dipipi ibu.....???

Pulang kerumah sore itu, tidak ada perasaa'an aneh yang bisa dijadikan sebagai firasat bahwa ada "sesuatu" yang terjadi dengan ibu....seperti biasa, setelah membersihkan diri...mengisi perut dengan sepiring nasi dan merapikan sekeliling rumah, gue pun berniat tuk melanjutkan aktifitas di depan compy....mengecek email, membalas pesan dan sedikit ber haha..hihi dengan teman2 di YM...everything is Normal....

Tiba2 gue menangkap sebuah suara yang tak lazim *menurut gue* ...seperti suara tangis sesegukan....tapi sangat pelan....entah karena tadinya gue terlalu konsen dengan compy...entah karena telinga gue sudah mengalami komplikasi....yang pasti gue tidak mendengar apapun yang menandakan ada orang lain diruang sebelah....

Gue beranjak mencari sumber suara......TEPAT!!...gue melihat ibu duduk dikursi tamu seorang diri dan sedang menangis....tenggorokan gue tercekat, jantung gue deg-deg'an dan hati ini langsung perih....ibu....apa gerangan yang terjadi??....*tanya gue dalam hati*....5 menit gue cuma bisa menatap terpaku....5 menit gue seperti orang bodoh yang gak tau mau ngalakukan apa....dan di 5 menit itu juga mata gue panas menahan tangis... :-(

Setelah bisa menguasai perasa'an...perlahan gue hampiri ibu.....gue raih tangan keriputnya....menggenggam erat lalu membawa ke dekapan...tubuh ibu bergetar seiring makin deras air yg mengalir dimatanya.....gue biarkan beliau menuntaskan kesedihannya....

gue : Ibu....siapa yang menyakiti hatimu??

ibu : tadi siang.....*sambil menyeka airmata*....ibu berjualan pisang goreng keliling lagi....bla..bla..bla..

ooooh GOD...tanpa harus diteruskan....gue udah tau kelanjutan ceritanya.....pasti ibu baru saja beradu argument dengan anggota keluarga yang lain....

ibu memang tak bisa berhenti melakukan aktifitas "kegemarannya" itu.....walaupun gue, kakak dan adik2 sudah berulangkali melarangnya....bukan karena ibu tak punya uang...bukan pula karena gue, kakak dan adik2 tak bisa mencukupi kebutuhan ibu...tapi ibu melakukan hal itu cuma untuk sebuah alasan....*yang menurut gue sangat2 sepele*....ibu ingin mempunyai penghasilan sendiri agar bisa membelikan jajan tuk cucu-cucunya...... *halaaagghh...*

Walau tetep gak setuju jika ibu harus bercapek-capek ria keliling kampung hanya untuk menjual dagangannya....tapi gue berusaha ngerti....ibu memang tak ingin selalu bergantung pada suami dan anak-anaknya....dari muda ibu sudah terbisa mencari uang tambahan tuk membantu bokap memenuhi kebutuhan keluarga....ibu juga akan merasa sangat bahagia jika bisa melihat tawa riang cucu-cucunya saat beliau membagikan jajanan dari uang hasil jerih payahnya sendiri....ibu akan...ibu juga....ibu.....hiks....*gue gak kuasa menahan tangis....* 

Melowdrama malam itu berakhir dengan satu senyum dibibir ibu.....akhhhh...akhirnya....walau bibir itu sudah penuh kerutan...walau badan itu sudah sangat renta...dan walau rambut putihnya sudah semakin merajalela....tapi tetap....masih gue lihat gurat2 kecantikan peninggalan masa muda diwajah ibu....

                                   **********************************

Tadi pagi....waktu gue akan berangkat kerja.....sempat gue lihat.... disudut kanan bagian depan rumah ibu, sudah ada sebuah steling kaca kecil, sebuah penggorengan plus sudep yg teronggok diatas kompor minyak....dan gue pun tersenyum....semanis senyum ibu tadi malam...

3 komentar:

aisyah muna 27 April 2010 16.56  

semangaaaaaaaaat..!
dan salam buat bunda..^___^

keblug 28 April 2010 13.49  

waaaah merinding banget bacanya... :(
*trims ya mb heny, jadi inget si emak.

heny 29 April 2010 08.58  

@aisyah : iyah ayo SEMANGAAATTTT....salamnya udah disampaikan...makasih dah mampir.
@keblug : cup...cup...jangan merinding lagi yah...sekarang ibu sudah tersenyum...salam juga buat emak...*I Love U mom* :-)

Posting Komentar

apa katamu??