here I'm

akhirnya gue bekerja lagi.

menjadi pengangguran itu ternyata tidak menyenangkan, apalagi dialami oleh gue yang rambutnya panjang sebahu, berkulit sawo matang, gigi tidak rata, ada tahi lalat dibawah bibir dan tangannya suka gatel-gatel kalo kebanyakan makan udang.

oke laah.. gak akan gue pungkiri kalo hilangnya sumber penghasilan tuk foya-foya menjadi salah satu faktor penting dalam sejarah kembalinya gue ke dunia perkantoran ini.  Tapi bukan berarti selama nganggur gue berhenti mencari penghasilan. Gue masih tetep bekerja, tetep punya penghasilan dari hasil  morotin duit hubby bisnis kecil2an. Tapi beda rasanya.

awal2 berhenti ngantor, perasaan gue seneeeeng banget, plong, gak punya beban, gak ada lagi rasa2 pengen ngejotos orang tiap ngeliat tugas kantor yg menumpuk. Tapi lama-lama gue kok ngerasa seperti ada "sesuatu" yg hilang yah? ibarat putus pacaran nih.. gue kehilangan rasa deg2an nungguin do'i datang malem mingguan, ibarat abis BAB.. gue kecari'an rasa mulesnya.  dan ibarat makan jengkol, gue merasa nyesel kalo gak nambah. #apa hubungannya coba??

well... akhirnya dengan tekat yg bulat, niat yang tulus dan berbekal kerinduan pada si BOSS untuk bekerja, here I'm.. iyaaaa, gue karyawan baru stock lama di perusahaan tempat gue bekerja dulu. trus kenapa?? gue harus malu mengakuinya?? owh, owh, oowwhhh.. asal kamu tau, udah dari kmrn gue MALU!!

:D

kepergianmu

Ntahlah.. kurasa takkan semudah bibir mengucap, jika ada yg mangatakan bahwa penyesalan tak perlu ditangisi. Mungkin gampang buatmu, tp tidak buatku. Dan Jika saja air mata ini bisa membeku, mungkin dunia sudah penuh dengan butiran2 kristal yg jatuh bersama rasa penyesalanku.

Kepergianmu yg nyaris tanpa amarah, justru telah meruntuhkan tembok yg selama ini sengaja kubangun tuk memagari hatiku, aku luruh tanpa perlu kau hancurkan, aku mati tanpa perlu kau bunuh, & Aku binasa karena kekerasan hatiku sendiri.

Lihatlah.. Sekarang aku sangat merindukanmu, merindukan semua hal didirimu yg selama ini tak pernah kuanggap ada..

Huffttt... Jika saja aku diberi kesempatan bertemu denganmu, pasti aku akan bertanya.. Apa susahnya berbicara?? Apa sulitnya mengungkapkan apa yg kau rasa?? kenapa selalu diam?? Kenapa????

Seharusnya kau menyadari.. Aku bukan pesulap yg bisa menebak isi fikiranmu, aku juga bukan malaikat yg bisa tau apa yg kau inginkan, mengertilah.. Aku hanya manusia biasa, yg tercipta dari tulang rusukmu, yg terlahir dari belahan jiwamu, & yg meyakini bahwa hatiku adalah bagian dari kepingan hatimu.

Sayangnya aku terlambat menyadari semua itu.